Uncategorized

CONTOH LAPORAN BISNIS

  1. I.     PENDAHULUAN

 

  1. A.    LATAR BELAKANG

Perkembangan sebuah usaha adalah tanggung jawab dari seluruh organisasi untuk mampu menyelesaikan tujuan organisasi sesuai dengan rencana yang telah dibuat sebelum usaha dilaksanakan. Sebelum adanya praktek yang dilakukan oleh seluruh komponen organisasi. Perusahaan telah menyampaikan rincian aspek yang akan dicapai dalam sebuah scenario planning sebagai pedoman untuk setiap aspek yang hendak dilaksanakan dan akan dievaluasi setiap satu periode pencapaian perusahaan dalam lima bulan.

Komponen organisasi perusahaan yang terdiri atas manajemen operasi, manajemen keuangan, manajemen sumber daya manusia, serta manajemen pemasaran menjadi satu kesatuan utuh yang menjadi tanggung jawab direktur perusahaan selaku pemilik dan pemegang kendali perusahaan. Semua keputusan dari berbagai bidang organisasi harus diketahui secara keseluruhan dan rinci guna penentuan kebijakan. Sehingga, dalam pemecahan masalah kompleks yang dihadapi perusahaan pimpinan organisasi perusahaan juga mempertimbangkan dari seluruh aspek manajerial.

Evaluasi sebagai media penilaian akan menunjukan beberapa aspek pencapaian dari berbagai sisi lini manajerial dan pemecahan permasalahan untuk meningkatkan produktivitas penjualan produk. Siklus kehidupan usaha juga perlu diketahui untuk mendukung kebijakan yang diambil oleh pemimpin usaha. Perputaran faktor ekonomi secara umum akan mempengaruhi pencapaian. Mengingat pertumbuhan usaha setara dengan tingkat pertumbuhan pesaing, berbagai upaya harus dilakukan agar tercapai visi dan misi perusahaan. Oleh karena itu, hal yang penting untuk membahas penulisan laporan evaluasi kinerja perusahaan.

  1. B.     RUMUSAN MASALAH
    1. Bagaimana hasil kinerja perusahaan secara umum dalam 5 bulan terakhir?
    2. Apakah hasil yang dicapai telah sesuai dengan tujuan yang ditentukan perusahaan pada awal periode evaluasi?
    3. Bagaimana tanggapan pelanggan mengenai produk Lullaby sebagai produk yang diproduksi?
    4. Bagaimana sistem manajerial yang tersusun dalam organisasi menyelesaikan tanggung jawabnya masing-masing?
    5. Apakah hambatan yang dihadapi oleh masing-masing sistem manajerial organisasi?
    6. Bagaimana solusi yang diambil oleh masing-masing manajer lini perusahaan untuk menghadapi masalahnya?
    7. Apakah langkah yang harus diambil untuk perkembangan perusahaan kedepan?
  1. C.    TUJUAN
    1. Menilai hasil kinerja perusahaan dalam lima bulan terakhir (satu periode evaluasi).
    2. Mengetahui kelayakan produk dari pandangan konsumen serta menanggapi setiap masukan yang diberikan.
    3. Mengetahui setiap permasalahan dari seluruh lini manajerial untuk didapatkan solusinya.
    4. Mengevaluasi sistem kerja dari berbagai aspek manajerial serta mengetahui langkah inisiatif dari berbagai bidang manajerial dalam penyelesaian masalah.
    5. Menentukan program yang akan dilaksanakan perusahaan untuk periode kedepan sebagai pedoman dalam mengembangkan perusahaan kearah yang lebih baik lagi.
  1. D.    LUARAN YANG DIHARAPKAN
    1. Mempertahankan siklus kehidupan perusahaan dengan penentuan kebijakan-kebijakan yang akan menguntungkan dari seluruh komponen organisasi perusahaan.
    2. Terciptanya langkah-langkah dan kebijakan yang baru sebagai pedoman perusahaan dalam mengembangkan usaha.
    3. Mengurangi segala tingkat resiko yang akan diambil oleh perusahaan dengan menentukan tujuan baru untuk satu periode evaluasi.
    4. Bertambahnya pendapatan usaha dengan inovasi sistem kinerja perusahaan dan pengaplikasian program serta kebijakan yang telah dibuat dalam periode evaluasi.
    5. Meningkatkan penjualan dan melakukan efisiensi produksi Lullaby sebagai produk yang dihasilkan oleh perusahaan.
  1. II.  ANALISIS KINERJA PERUSAHAAN

 

  1. A.    SCENNARIO PLANNING
No Jenis Kegiatan

Jangka Waktu

Bulan 1

Bulan 2

Bulan 3

Bulan 4

Bulan 5

1 2 3 4 1 2 3 4 1 2 3 4 1 2 3 4 1 2 3 4

1

Survei Pasar                                        

2

Penentuan Jenis Usaha                                        

3

Penentuan Lokasi Usaha dan Segmentasi Pasar                                        

4

Persiapan Bahan Baku dan Bahan Lainnya         x X X X X x X X x X x X X      

5

Proses Produksi         x X X X X x X X x X x X X X    

6

Proses Pemasaran dan Strategi Pemasaran         x X X X X x X X x X x X X X    

7

Pembuatan Laporan                                        

 

  1. B.     MANAJEMEN OPERASI
    1. Analisis Produk
      1. Jenis                        : Barang
      2. Nama Produk         : Lullaby
      3. Material      Produk            : Dinamo, Gear, Kabel, Kertas HVS, Baterai, Lampu, Fiber Glass
      4. Karakteristik           : Lullaby adalah produk mainan anak-anak yang mampu memvisualisasikan cerita menjadi bayangan di dinding. Sehingga anak akan mampu melatih otak kanan dan kirinya sekaligus dengan mendengarkan cerita dan melihat gambar yang terproyeksikan. Dengan konsep produk sebagai mainan, Lullaby juga dapat digunakan sebagai hiasan rumah saat tidak digunakan.
      5. Proses Produksi

Gambar Desain Produk

  1. Hasil Kinerja

Berdasarkan jumlah pekerja bidang operasi sebanyak 3 orang dengan sehari membuat 2 produk, maka dalam sebulan (masa produktif 20 hari) telah menghasilkan maksimal 120 produk dengan standard error of estimate 8,3%. Maka, rata-rata dalam satu bulan perusahaan telah menghasilkan 110 produk. Jadi, 550 produk telah dihasilkan dalam 5 bulan terakhir. Hal ini telah sesuai dengan rencana yang ditentukan oleh organisasi usaha.

  1. Hambatan dan inisiatif solusi yang diambil
    1. Mengingat produk yang dihasilkan berjenis barang, proses produksi memerlukan detail yang lebih akurat dalam menyusun setiap komponen barang. Tingkat kesulitan yang tinggi menyulitkan pekerja untuk menyelesaikan 2 barang dalam sehari. Hal ini akan berpengaruh pada kualitas produksi. Dalam pelaksanaannya, proses produksi mengambil langkah untuk menambah jam kerja setiap pegawai dalam menyelesaikan tugasnya dan atau memberikan target pada pegawai untuk menyelesaikan 110 produk dalam satu bulan melalui kerja sama antar pegawai tersebut.
    2. Penggunaan dinamo dan gear dalam produksi menyulitkan hasil kecepatan perputaran pada setiap produk. Tenaga yang dihasilkan tidak sepadan dengan jumlah gear untuk memperlambat laju gerak perputaran cerita diatas media panggung yang dibuat. Sejauh ini, manajemen operasi mengambil keputusan untuk mengurangi lilitan pada dinamo yang merupakan faktor utama penentu tenaga, sehingga kecepatan perputaran yang dihasilkan dapat berkurang.
  1. C.    MANAJEMEN SUMBER DAYA MANUSIA
    1. Organisasi Usaha
  1. Pelaku Usaha
  2. Direktur                                               : Arif Rachmawan Sukarno
  3. Kepala Bagian Produksi                     : Ali Akbar Ramadhani
  4. Kepala Bagian Keuangan                   : Adi Nugroho
  5. Kepala Bagian Pemasaran                   : Brajaditya
  6. Kepala Bagian Operasional                 : Damar Sumeru
  7. Tenaga Pelaksana                                : Terdiri atas 3 Orang

1)      Ro’is Balad Amien

2)      Ian Kristo Hevyanto

3)      Septian Agung Murbowo

Hambatan dan inisiatif solusi

  1. Dalam Pelaksanaan usaha, jam kerja yang dilaksanakan kadang tidak sesuai dengan Standard Operasional Perusahaan, yang mana dalam satu hari ditentukan 8 jam untuk bekerja. Namun, pelaku usaha yang pada umumnya adalah mahasiswa sulit dalam mengatur waktu kerja operasional perusahaan. Sehingga, pada pelaksanaan kegiatan operasional perusahaan dibentuk tim untuk menyelesaikan setiap hambatan dalam setiap aspek manajerial perusahaan.
  2. Kesibukan masing-masing personal dalam mengurus bidangnya menyebabkan kurang tersampaikannya dengan jelas komunikasi antar tingkat manajer. Sehingga, program yang dilaksanakan terlambat untuk diaplikasikan pada berbagai bidang manajerial. Dalam hal ini, manajemen komunikasi dilakukan secara langsung dari atas ke bawah oleh pimpinan perusahaan melalui pertemuan khusus untuk mendikte program yang seharusnya telah teraplikasi.
  3. Kurangnya tenaga kerja mengurangi tingkat produktivitas usaha. Sehingga, akan mengurangi tingkat penjualan dan pemasaran produk akan berjalan lama. Oleh karena itu, perusahaan yang tergolong baru ini menggunakan metode penjualan dan pendemonstrasian produk secara langsung dan bersama-sama di lokasi target penjualan.
  4. Tingkat penggajian masih tergolong murah dan tidak ada intensif untuk memancing prioritas kerja dari setiap karyawan usaha. Permasalahan ini belum dilakukan solusi. Namun, walau tergolong masih dapat mencapai target dari tugas masing-masing, hal ini perlu diperhatikan untuk memajukan tingkat produktivitas kerja.
  1. D.    MANAJEMEN KEUANGAN
    1. Analisis Biaya
      1. a.      Biaya Tetap (FC)

Biaya Usaha

No Uraian Harga (Rp)

1

Biaya Promosi dan Administrasi

400.000

2

Komputer

3.000.000

3

Printer

600.000

4

Gergaji

60.000

5

Bor

150.000

6

Obeng

105.000

Jumlah

4.315.000

                                    Umur ekonomis = 3 tahun, dengan nilai residu adalah 0,maka

Biaya tetap (FC) = Biaya Usaha

= Rp 4.315.000,- / 3

= Rp 1.438.334 / tahun

= Rp 119.861 / bulan

  1. b.      Biaya Tidak Tetap (VC)

1)      Biaya Bahan Utama

No Uraian Satuan Jumlah

Harga Per Satuan (Rp)

Jumlah Harga (Rp)

1

Dinamo Unit

110

10.000

1.100.000

2

Gear Unit

440

1.500

660.000

3

Fiber Glass Unit

110

9.000

990.000

4

Kayu Basal Meter

10

70.000

700.000

5

Baterai Unit

220

2.000

440.000

6

Lampu Unit

110

1.500

165.000

7

Kabel Meter

10

2.000

20.000

8

Mur Unit

880

200

176.000

9

Kertas HVS Rim

1

30.000

30.000

Jumlah      

4.281.000

2)        Biaya Bahan Pembantu

Kemasan kemasan kardus = 110 unit/bulan x Rp. 2.000,-/unit

= Rp. 220.000,-

3)       Listrik dengan harga/ KWh = Rp.400,-

No Uraian Watt Harga Jam/ Bulan Rp/ Bulan

1

Alat Elektronik

80

400

8

256.000

2

Lampu Penerangan

10

400

8

32.000

Jumlah

288.000

Biaya tidak tetap (VC) = 1) + 2) + 3)

=  Rp 4.281.000,- + Rp 220.000,- + Rp 288.000,-

= Rp 4.789.000,-/ bulan

  1. c.       Biaya Produksi

            Biaya Produksi (TC)             = Biaya tetap (FC) + Biaya tidak tetap (VC)

=  Rp 119.861,- + Rp 4.789.000,-

= Rp 4.908.861,-/ bulan

  1. d.      Penentuan Harga Pokok Penjualan (HPP)

Dalam satu bulan produksi menghasilkan 110 produk Lullaby, dengan asumsi satu bulan masa produktif adalah 20 hari sehingga satu bulan maksimal menghasilkan 120 produk dengan standard error estimate 8,3%.

Harga Pokok Penjualan (HPP)  /buah = Biaya produksi (TC

Total produksi

= Rp 4.908.861,- / 110

= Rp 44.627,-

Harga jual      = Laba kotor yang diharapkan (40%) + HPP

= Rp 79.000,-

  1. Analisa keuntungan

Harga jual Lullaby = Rp.79.000,-/buah

Asumsi: dalam satu bulan, penjualan dan produksi mencapai 110 produk.

              

 

 

               Penjualan per tahun

Keterangan

Penjualan

Jumlah

Total penjualan Lullaby

Rp79.000,-/buahx110x12 bulan Rp 104.280.000
Biaya produksi Rp4.908.861,/bulan x 12 bulan Rp    58.906.332
Keuntungan per tahun  Rp   45.373.668,-Pay Back Period (PB)

Pay Back Period (PB) =   Total Modal Awal / Keuntungan per tahun    =  Rp.  9.996.000,- / Rp.45.373.668,- = 0,22 tahun

Artinya dalam waktu sekitar 3 bulan usaha ini telah kembali modal. Sekarang, usaha ini sudah berada di posisi bulan ke lima dari pelaksanaan program awal. Jadi, keuntungan perusahaan yang didapat di bulan ke lima ini:

= Rp 18.905.695,-

  1. Hambatan dan inisiatif solusi

Dalam pelaksanaan pencatatan keuangan, tidak ada spesifikasi khusus mengenai akuntansi manajerial maupun akuntansi biaya. Sehingga, dalam pelaksanaannya masih dijadikan dalam satu bidang yang diurus oleh satu pegawai bidang keuangan. Akuntansi biaya dan akuntansi manajerial sangat membantu dalam menentukan strategi pembelian yang erat kaitannya dengan harga produksi yang cenderung selalu berubah.

E.     MANAJEMEN PEMASARAN

1. Segmentation           

Segmentasi pasar yang digunakan dalam hal ini adalah Atomisasi. Karena Lullaby tidak hanya dapat digunakan untuk alat cerita saja. Penampilan yang menarik juga dapat digunakan sebagai hiasan ruangan. Selain itu, cerita yang hanya disajikan melalui gambar dapat diartikan orang secara berbeda. Sehingga mereka bisa mendapatkan produk ini sesuai dengan kebutuhan mereka.

2. Targetting

Lullaby dapat merambah pasar anak-anak usia Balita dan Sekolah Dasar. Cerita dongeng yang disajikan akan sangat mempengaruhi penjualan produk ini. Ketertarikan anak-anak terhadap gambar dan imajinasi sangat potensial di usia tersebut. Keberadaan produk ini juga akan menuai banyak ketertarikan dari kalangan orang tua karena produk ini merupakan produk baru dan dirasa telah dibutuhkan oleh para orang tua dalam membawakan cerita terhadap anak-anak. Selain itu, anak-anak juga akan sangat tertarik karena produk ini juga dapat diartikan dengan mainan yang dalam hal ini sangat disukai anak-anak dan merupakan pasar yang paling gampang disukai oleh anak di usia tersebut.

3. Promosi

Karena produk ini masih sangat baru dan perlu untuk dipublikasikan, sehingga Lullaby diperkenalkan dan dijual di dunia jejaring sosial, seperti facebook, twitter, Black Berry Mesenger, dll. Pemasangan spanduk di lokasi usaha dan tempat-tempat strategis lain. Selain dapat menjangkau pasar dimanapun. Produk ini juga bisa menjadi boomming terlebih dahulu ke masyarakat dengan cara promosi secara langsung ke Kelompak Belajar dan Taman Kanak-Kanak, dan Sekolah Dasar. Dalam promosi awal produk ini, akan sangat mudah untuk mencari pelanggan dengan menawarkan bonus cerita yang dapat diubah-ubah. Sehingga pada awal konsumen membeli akan mendapatkan benefit cerita yang lebih dari satu pula. Ini juga akan memberikan gairah konsumen untuk membeli produk-produk ini lagi karena tidak terpaku dari satu cerita saja.

4. Kegiatan pemasaran

Kegiatan Pemasaran dilakukan dengan cara melakukan demonstrasi langsung di berbagai Kelompok Belajar, Taman Kanak-Kanak, dan Sekolah Dasar. Hal ini dikarenakan akan mempertemukan produk dengan konsumen secara langsung, sehingga timul ketertarikan konsumen yag dalam analisisnya akan membuka peluang untuk lakunya produk Lullaby. Selain itu, publikasi melalui dunia jejaring sosial, seperti Facebook, twitter, Black Berry Mesenger, juga akan membantu mempertemukan produk dengan konsumen dalam lingkup geografis yang lebih luas. Serta, pemasangan spanduk di sekitar lokasi produksi dan memasang stand-stand pada acara-acara pendidikan dan keramaian, akan membantu pendemonstrasian produk secara langsung diluar lingkup sekolah.

5. Wilayah pemasaran

Sukses mencapai tujuan untuk publikasi produk di kota Solo pada bulan pertama sel, manajemen pemasaran mampu merambah kota-kota lain di sekitar kota Solo, Sukoharjo, Boyolali, Wonogiri, Sragen, serta Klaten pada bulan berikutnya, terutama di Kelompak Belajar, Taman Kanak-Kanak, dan Sekolah Dasar.

6. Hambatan dan inisiatif solusi

Pada dasarnya, kegiatan pemasaran membutuhkan sales untuk menjual barang sesuai dengan target atau bahkan akan melampaui target. Tenaga penjualan ini yang seharusnya dijadikan sebagai media efisiensi penjualan produk. Saat ini, perusahaan dalam melakukan promosi hanya mampu mengandalkan untuk bekerjasama dengan pekerja yang ada untuk melakukan promosi langsung di lokasi penjualan.

F.     EVALUASI UMUM PERUSAHAAN

Pendapatan yang dicapai oleh perusahaan mencapai Rp 18.905.695,- dalam satu periode evaluasi. Target penjualan mencapai titik maksimal dan memberikan pengaruh pada siklus hidup usaha. Perkembangan usaha stagnant dalam zona aman karena pelaksanaan program-program sesuai dengan waktu dan efisiensi.

Aturan yang disepakati pada Standard Operasional Perusahaan (SOP) belum berjalan dengan maksimal. Kendala ini disebabkan oleh kebanyakan oleh kurangnya tenaga ahli untuk mengisi bagian operasional perusahaan. Manajemen masih belum melaksanakan fungsinya dengan baik untuk bekerja pada bidang yang ditempati masing-masing. Pemberian tanggung jawab masih kurang sesuai dengan tanggung jawab yang harus diterima masing-masing manajer lini. Namun, pencapaian yang dihasilkan dari perusahaan dengan modal awal yang tergolong sederhana telah menunjukan kelayakannya untuk tetap dikelola untuk pencapaian yang lebih baik lagi.

Tujuan yang telah dicapai masih berada dalam tahap perkembangan, publikasi yang semakin merata akan meningkatkan tingkat permintaan. Penawaran yang sekarang belum mampu untuk melayani tingkat permintan yang semakin menguat. Penambahan tenaga kerja perlu dilakukan di berbagai lini agar tanggung jawab yang diterima oleh pekerja sesuai dengan pencapaian target yang harus dilakukan.

III.  KESIMPULAN DAN PROGRAM YANG AKAN DIKEMBANGKAN

 A.    KESIMPULAN

Melihat hasil laporan dari berbagai lini dan penggambaran evaluasi perusahaan secara umum, perusahaan telah mencapai tujuan yang telah ditentukan dengan baik. Namun, ada beberapa hal yang masih harus diperhatikan sebagai bentuk keprofesionalitasan dalam memegang kendali usaha. Yaitu:

  1. Terdapat kekurangan dalam produksi produk. Dinamo yang digunakan kurang mampu untuk mendongkrak kualitas produk,
  2. Kurangnya tenaga kerja untuk memberikan bantuan dan pembagian tugas dalam manajer lini sebagai bentuk kesetaraan tanggung jawab yang diterima masing-masing,
  3. Sistem pengoperasian usaha belum sesuai dengan keadaan yang terjadi, sehingga banyak terjadi tumpang-tindih dalam pelaksanaan tugas,
  4. Kondisi ekonomi usaha berada pada tingkat stagnant meningkat, sehingga faktor permintaan produk Lullaby meningkat dan belum sesuai dengan keadaan tingkat penawaran yang diberikan perusahaan pada konsumen,
  5. Komunikasi antar tingkat organisasi belum menunjukan tingkat yang baik, sehingga program-program usaha tidak sesuai dengan jadwal namun tercapainya tujuan program sesuai dengan jadwal yang ditentukan.

B.     PROGRAM PENGEMBANGAN PERIODE SELANJUTNYA

Dari kesimpulan yang didapat, kelayakan usaha telah dibuktikan dari berbagai aspek manajerial perusahaan. Kejelasan aspek keuangan dan pengaruh permintaan yang diperkirakan semakin meningkat, mempertegas bahwa usaha masih layak untuk dijalankan. Namun, dalam mengembangkan usaha perlu dilakukan peningkatan dari berbagai aspek manajerial. Sehingga, perusahaan patut untuk melakukan beberapa program berikut yang selanjutnya akan dirangkai dalam scenario planning untuk periode selanjutnya. Program-program tersebut adalah:

  1. Melakukan ekspansi produk guna menambahkan jumlah penawaran sebagai penyeimbang kebutuhan permintaan konsumen,
  2. Menambah tenaga kerja mandor dibawah kepala bagian operasional untuk mengatur penambahan produk yang akan dilakukan,
  3. Menambah Tenaga Kerja Pelaksana untk program ekspansi yang akan dilakukan pada periode selanjutnya,
  4. Menambahkan tenaga Akuntan Biaya dan Akuntan Manajerial dibawah Kepala Bagian Keuangan,
  5. Menambahkan tenaga Sales untuk membantu proses pemasaran yang masih mengandalkan kerja langsung semua lini perusahaan,
  6. Mengubah sistem dinamo pada mesin produk Lullaby dengan mesin putar jarum jam dinding agar rotasi panggung pada produk tidak terlalu cepat,
  7. Mengembangkan sistem kerja tim unuk memenuhi target pelaksanaan dan tanggung jawab tugas dapat dibagi melalui manajer lini,
  8. Mengefisiensikan aspek produksi untuk meningkatkan pendapatan yang nantinya akan digunakan untuk pemberian intensif pekerja.

Seluruh program tersebut menjadi tanggung jawab seluruh komponen pelaku usaha serta menjadi tujuan yang harus dicapai dalm satu periode selanjutnya.

IV.   PENUTUP

Demikian laporan evaluasi ini dibuat sebagai keterangan tertulis pencapaian yangtelah dilakukan perusahaan dalam satu periode (lima bulan). Butir-butir keputusan pelaksanaan program pada periode selanjutnya merupakan kesepakatan seluruh komponen pelaku usaha dalam rapat evaluasi yang telah dilaksanakan. Pertimbangan laporan dari berbagai manajer lini menghasilkan pedoman tertulis yang selanjutnya dibuat dalam Scenario Planning.

Surakarta, 23 Desember 2012

Direktur,                                            Kepala Bagian Operasional

Arif Rachmawan Sukarno                                     Damar Sumeru

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s